Page 2 of 3 FirstFirst 123 LastLast
Results 11 to 20 of 22

Thread: Gitar berharga miring

  1. #11
    Join Date
    Apr 2007
    Location
    Selatan Jakarta
    Posts
    12,636
    Nama asli
    Faisal
    Rep Power
    264
    Quote Originally Posted by marpen View Post
    namanya tidak lulus tentu gak akan sempurna, cuma gitar kan banyak sektor yg di QC, nah merk bagus pasti QC nya gila2an dalam artian salah dikit pada sektor yg tidak mempengaruhi performa dan lgs out, nah kalo yg punya link bisa untung bngt tuh, misal tdk lulus QC cuma karna inlay kurang presisi dikit, binding kurang rapi dikit, dll sedangkan harganya bisa setengah dr resmi (cth gosipnya L*D seri EC, M, dll), bisa hemat jut jut an tuh, tinggal disetup ulang, kayaknya menggiurkan, tapi ya lebih baik beli yg resmi hahahaha
    lah iya kalo cuma kurangnya karena masalah artistik dikit, kalo kurangnya karena ada faktor yg parah dan ga terlihat gimana... ya hoki2an dan jeli aja dalam membeli barang kayak gitu. nah itulah fungsinya QC, orang bisa membeli tanpa harus mengerti barang tapi terjamin dapet barangnya sesuai dengan yang dijanjikan.

    Quote Originally Posted by kacino View Post
    LOL


    Setidaknya teman2 di seputar Jakarta atau Bandung yg sudi meluangkan sedikit waktu, lebih punya banyak kesempatan untuk mencoba gitar berharga miring tersebut dan memberikan review.
    Please.......
    gitar yang bisa di review itu idealnya yang resmi dan punya QC sehingga reviewnya bisa dipertanggung jawabkan karena produknya punya standar kualitas. nah setau gw gitar2 custom (PALSU) itu buatan hand made dari pengrajin2 kecil dan (biasanya) ga punya QC jadi ga ada standar kualitas. bisa jadi produk 1 bagus dan produk lain jelek, apalagi kalo pengrajinnya lagi ga mood atau diburu2 pasti ada aja yang ga beres. sementara ga mungkin pengrajin kecil itu membuang produk yang dianggap gagal, paling di modif2 dan diperbaiki lagi. ga takut namanya jadi jelek karena produknya ada yg ga bener? ga perlu lah.. lha nama pengrajinnya aja ga dicantumin di gitarnya. beda ama pabrik besar yang berani untuk 'membuang' produk gagalnya demi menjaga nama baik.
    [URL="http://www.facebook.com/pages/Bengkel-Musik/88620690451?ref=mf"]
    [/URL]

  2. #12
    Join Date
    Sep 2008
    Location
    Yogyakarta - Pontianak
    Posts
    1,978
    Nama asli
    Andri junianto
    Rep Power
    93
    [QUOTE=musicman;252794]lah iya kalo cuma kurangnya karena masalah artistik dikit, kalo kurangnya karena ada faktor yg parah dan ga terlihat gimana... ya hoki2an dan jeli aja dalam membeli barang kayak gitu. nah itulah fungsinya QC, orang bisa membeli tanpa harus mengerti barang tapi terjamin dapet barangnya sesuai dengan yang dijanjikan.

    betul, ambil yg resmi, bayar, beres.


    www.hartung-guitars.com

  3. The Following User Says Thank You to marpen For This Useful Post:

    kacino (25-08-2015)

  4. #13
    Join Date
    Apr 2007
    Location
    Selatan Jakarta
    Posts
    12,636
    Nama asli
    Faisal
    Rep Power
    264
    sempet liat di salah satu toko di jakarta, ada sale ibanez RG resmi yang reject sampe 50%... ternyata reject karena senar karat nah kalo itu boleh deh beli reject hahaha
    [URL="http://www.facebook.com/pages/Bengkel-Musik/88620690451?ref=mf"]
    [/URL]

  5. The Following User Says Thank You to musicman For This Useful Post:

    kacino (25-08-2015)

  6. #14
    Join Date
    Aug 2015
    Location
    Makassar
    Posts
    18
    Nama asli
    Erick
    Rep Power
    0
    Di forum sebelah, banyak orang yang pernah mencoba barang berharga miring ini mengatakan bahwa kualitasnya malah lebih bagus dari yg resmi (entah kalo mereka berbohong atau asal bunyi doang).
    Karena seperti yg kita ketahui, beberapa merek terkenal dunia ternyata diproduksi di Indonesia. Sayangnya, beberapa merek diantaranya malah ga boleh dijual didalam negeri dan ternyata punya reputasi sangat bagus di luar.

    Apakah mungkin gitar2 berharga miring ini adalah produk dari pabrik2 tersebut? Soalnya kalo buatan pengrajin, ga mungkin mereka bisa buat gitar dengan tingkat presisi tinggi dalam kuantiti puluhan bahkan ratusan. Apalagi dari pihak seller sendiri, mengklaim gitar tersebut sebagai gitar ORI.

    Saya sangat berharap ada teman2 yg pernah mencoba produk tersebut, bisa bercerita. Sebab saya akan percaya daripada review dari forum sebelah.


  7. #15
    Join Date
    Apr 2007
    Location
    Jakarta & Surabaya
    Posts
    3,770
    Nama asli
    Vidi Rosen
    Rep Power
    153
    Kalo bukan barang asli kita nggak akan pernah tahu barang itu asalnya dari mana, mau dibilang pabrikanlah, mau dibilang bukan customlah tetap aja itu bukan barang yg beneran. Kalo gue akan balik tanya lagi, kita beli guitar karena enak dipakai main/ punya tone yang pas/ atau karena mereknya??? Kalau alasan yang pertama dan kedua mestinya isu merek jadi nggak penting. Yang penting kalau kalau sudah dicoba dan didengar berasa enak maka mau pabrik atau non pabrik/ merek atau non merek/ reject or no reject. Asal pas di hati, di tangan, dan ditelinga makan kita bayarin deh tuh guitar.

    Nah kalo alasannya karena brand ya mendingan beli yang beneranlah, kalau nggak mampu yang baru, ya yang bekas aja, masih nggak mampu ya nabung dulu lah

    Maksain diri beli guitar reject sama seperti cari istri perawan tapi hasil operasi selaput dara. Meskipun darah keluar tapi sdh habis diobok obok orang. Atau pacaran sama waria cantik hasil operasi, yang muka dan bodynya keren tapi punya pentungan (mohon maap om wifi hehehehehe).

    Jadi saran gue kalau emang ngejar brand, lupain lah beli yang begituan, barang asli itu beda kok. Atau kalau merek nggak penting pastikan eloe pernah coba, pegang dan dengar langsung tonenya. Kalo nggak coba langsung mending lupain aja

  8. #16
    Join Date
    Aug 2015
    Location
    Makassar
    Posts
    18
    Nama asli
    Erick
    Rep Power
    0
    Ah.. kk Vidi bisa aja.

    Ini sekedar membahas gitar berharga miring, masalah nantinya orang terpengaruh mau beli atau tidak, kan kembali ke individu masing2. Setidaknya kita punya kajian tentang gitar seperti ini dan bisa bermanfaat bagi banyak orang sebagai referensi, apapun itu. Lagian kalo mau jujur sih, lebih banyak orang yg maunya merek doang tanpa peduli apakah barang yg dibelinya udah sesuai dengan kebutuhannya setidaknya dimasa lalu saat belum punya banyak pengalaman.

    Kalo mau dicontohin, Ponsel tanpa garansi resmi yg banyak dijual di sentra ponsel/ toko2 non resmi... Itu bisa saja barang benar2 asli, tapi pembeli ga serta merta tau kalo itu barang refurbish atau reject atau spaNyol, tanpa adanya referensi yg cukup. Nah itu juga yg bisa mendasari kita membahas sesuatu yg bukan resmi, sebab kalo yg resmi mah ga perlu banyak dibahas, karena informasinya pasti udah lengkap di sumber resminya atau membaca review dari pemakai itu sendiri, tinggal komplain aja kalo ada masalah selama masa garansi. Toh seperti kita liat, banyak juga pembeli barang tanpa garansi resmi, dengan banyak pertimbangan. Salah satunya yg paling banyak dan klasik sebagai contoh kasus adalah harga.

    Kalo contoh yg dekat dengan musisi adalah produk efek kloning, nah belum tentu yg punya tabungan banyak bakal langsung beli aslinya, sebab bisa aja ada pertimbangan lain hingga "terpaksa" membeli efek klon. Bahkan ga sedikit musisi pro yg juga memakai produk klon dengan juga memiliki pertimbangan dan alasannya masing2.

    Kembali ke gitar berharga miring ini, bisa aja kan ada barang yg lewat pintu belakang dari pabrik resminya? sama seperti Ponsel Black Market. makanya ada penjual yg berani menambahkan embel2 ORI pada dagangan mereka. Dan setelah sekian tahun, banyak dari mereka tetap jualan (sepertinya pasokannya tetap), tanpa ada masalah apa2, termasuk komplain yg membuat mereka merugi besar karena barang palsu dikata ORI.

    Begitu juga gitar kloningan (buatan pengrajin) walau dengan merek milik sendiri atau tanpa merek sekalipun, tapi kan banyak juga yg meniru model yg sudah ada tanpa memiliki izin resmi, padahal model2 tersebut udah punya hak paten.

    Kalo emang gitar2 berharga miring ini ga pantas di review, setidaknya ada testimoni untuk setidaknya bisa menjadi dasar pemikiran bagi banyak orang dalam menentukan pilihannya, khususnya para BMers dan umumnya pembaca Bengkel musik.

  9. #17
    Join Date
    Sep 2008
    Location
    Jakarta
    Posts
    596
    Nama asli
    andries
    Rep Power
    79
    kemungkinan 2 bulan lagi saya akan beli itu gitar harga miring, nanti saya kasih reviewnya deh

  10. The Following User Says Thank You to ANDRIES666 For This Useful Post:

    marpen (25-08-2015)

  11. #18
    Join Date
    Aug 2015
    Location
    Makassar
    Posts
    18
    Nama asli
    Erick
    Rep Power
    0
    Udah liat2 dimana aja bro Andries?
    Mungkin lebih baik di coba2 aja dulu.

  12. #19
    Join Date
    Sep 2008
    Location
    Jakarta
    Posts
    596
    Nama asli
    andries
    Rep Power
    79
    4 hari yang lalu saya beli gitar harga miring dan ada embel-embel merk f*nd*R strat-nya, penjualnya berdomisili di area jawa barat dan barangnya ga ready stock krn sellernya hrs ambil dulu disebuah pabrik gitar di area jawa barat juga dan saya baru dikirimin fotonya setelah barangnya ready dan itu butuh waktu 2 hari.

    Alasan saya beli gitar harga miring ini :

    1. Saya butuh gitar yg ringan utk dipakai manggung, saya berasumsi krn harganya murah maka body-nya kemungkinan pakai kayu yg ga jelas dan biasanya kayunya ringan

    2. Misalkan naik motor pulang malam ketemu begal (semoga ngga terjadi) dan gitarnya dibawa begal jd ga nyesel-nyesel amat.

    3. Penasaran, sebenernya kayak beli kucing dlm karung.

    Akhirnya dari beberapa model gitar yg ditawarkan, saya pilih model stratocaster krn konstruksinya relatif lebih mudah dibuat dan gampang utk dibetulkan kalo ada yg cacat misalkan neck bengkok atau kurang presisi dibanding kalau beli yg model les paul....bisa dibilang meminimalisasi resiko kalau dpt gitar yg kurang sempurna. Biaya yg saya keluarkan 1,4 juta, kalau ada yg bilang dgn harga segitu bisa dpt gitar MII asli atau gitar second mohon dilihat lg alasan saya yg nomor 3.

    Karena lupa cara upload foto jadi gitar yg saya beli modelnya stratocaster warna krim kayak yngwie dgn neck maple dan fretboard juga maple. Body kurang tau terbuat dari kayu jenis apa tapi ringan dibanding gitar yg asli (dulu saya punya fender strat tahun 73, berat bgt) atau dibanding gitar sejenis yg MII. Dari segi finishing cat body kalau dilihat dari jarak dekat masih ada cat yg kelihatan belangnya, perlu dicat sekali lagi biar rata. Pickup dari korea (kata sellernya), sound yg dikeluarkan cukup enak di kuping saya. Potensio kurang tahu apakah bagus atau ngga tapi berfungsi dgn baik begitu pula switch utk pick up. Bridgenya kelihatan kokoh dgn 2 per dibawahnya, ketika dicoba pake handle berfungsi dgn baik tapi untuk menurunkan nada lebih dari 1 fret agak keras. Dryer ada 2 yg agak keras untuk diputar tapi ngga terlalu masalah.

    Sekarang ke necknya yg menurut saya bagian yg sangat krusial buat gitar listrik, sedikit background tentang saya...saya sering memakai gitar akustik dan pada gitar akustik, semakin mahal harganya semakin bagus suaranya krn butuh kayu kualitas bagus utk body-nya. Berbeda dgn gitar listrik walaupun body-nya pake kayu kualitas standar tapi utk suara msh bisa diakalin dengan efek, ampli dan kemampuan si gitarisnya.
    Kembali ke neck gitar yg saya beli, tanpa disangka dan melebihi harapan saya....necknya sangat nyaman, jarak senar ke fretboard cukup rendah tapi tidak sampai menimbulkan buzzing yg parah, nyaman buat main shredding, tapping, bending. Fretnya sepertinya ukuran medium tapi sedikit lebar dibandingkan fret ukuran medium umumnya. Maple yg dipakai mirip dgn gitar squire MII milik teman saya yg dibelinya 3 tahun yg lalu, jadi bisa dibilang maple-nya bukan kayu yg muda-muda amat.

    2 hari yg lalu udah saya coba pakai buat manggung dan hasilnya tidak mengecewakan, berangkat dari rumah bawa gitar dan 1 efek zoom ms50G (kalau udah tau tips & triknya ini efek praktis bgt) naik kereta dari depok sampai tujuan, kebetulan tempat manggungnya ga jauh dari stasiun sudirman. Di kereta pulang pergi dgn posisi berdiri, gitarnya ngga terasa berat padahal pake softcase standar. Ketika manggung suara yg dihasilkan cukup asik, ga tau ya dari sisi penonton tapi dari sisi saya diatas panggung cukup memuaskan dan mood mainnya jd lebih enak.

    Kesimpulannya : saya lg beruntung dpt gitar yg sesuai harapan saya walaupun ada sisi minus di finishing body, hanya waktu yg bisa menjawab sampai berapa lama gitar ini awet. Saya lebih menyarankan kalau bisa beli yg asli aja entah itu buatan luar atau lokal dan kalau mau sabar cari yg second...utk gitar second yg kondisinya bagus dan kadang bisa didapat dengan harga miring biasanya yg jual orang sakaw, orang kantoran yg butuh uang buat nikah, istri melahirkan, biaya anak sekolah atau diancam dicerai bini krn lebih sayang sama gitarnya

  13. #20
    Join Date
    Sep 2008
    Location
    Yogyakarta - Pontianak
    Posts
    1,978
    Nama asli
    Andri junianto
    Rep Power
    93
    Quote Originally Posted by ANDRIES666 View Post
    4 hari yang lalu saya beli gitar harga miring dan ada embel-embel merk f*nd*R strat-nya, penjualnya berdomisili di area jawa barat dan barangnya ga ready stock krn sellernya hrs ambil dulu disebuah pabrik gitar di area jawa barat juga dan saya baru dikirimin fotonya setelah barangnya ready dan itu butuh waktu 2 hari.

    Alasan saya beli gitar harga miring ini :

    1. Saya butuh gitar yg ringan utk dipakai manggung, saya berasumsi krn harganya murah maka body-nya kemungkinan pakai kayu yg ga jelas dan biasanya kayunya ringan

    2. Misalkan naik motor pulang malam ketemu begal (semoga ngga terjadi) dan gitarnya dibawa begal jd ga nyesel-nyesel amat.

    3. Penasaran, sebenernya kayak beli kucing dlm karung.

    Akhirnya dari beberapa model gitar yg ditawarkan, saya pilih model stratocaster krn konstruksinya relatif lebih mudah dibuat dan gampang utk dibetulkan kalo ada yg cacat misalkan neck bengkok atau kurang presisi dibanding kalau beli yg model les paul....bisa dibilang meminimalisasi resiko kalau dpt gitar yg kurang sempurna. Biaya yg saya keluarkan 1,4 juta, kalau ada yg bilang dgn harga segitu bisa dpt gitar MII asli atau gitar second mohon dilihat lg alasan saya yg nomor 3.

    Karena lupa cara upload foto jadi gitar yg saya beli modelnya stratocaster warna krim kayak yngwie dgn neck maple dan fretboard juga maple. Body kurang tau terbuat dari kayu jenis apa tapi ringan dibanding gitar yg asli (dulu saya punya fender strat tahun 73, berat bgt) atau dibanding gitar sejenis yg MII. Dari segi finishing cat body kalau dilihat dari jarak dekat masih ada cat yg kelihatan belangnya, perlu dicat sekali lagi biar rata. Pickup dari korea (kata sellernya), sound yg dikeluarkan cukup enak di kuping saya. Potensio kurang tahu apakah bagus atau ngga tapi berfungsi dgn baik begitu pula switch utk pick up. Bridgenya kelihatan kokoh dgn 2 per dibawahnya, ketika dicoba pake handle berfungsi dgn baik tapi untuk menurunkan nada lebih dari 1 fret agak keras. Dryer ada 2 yg agak keras untuk diputar tapi ngga terlalu masalah.

    Sekarang ke necknya yg menurut saya bagian yg sangat krusial buat gitar listrik, sedikit background tentang saya...saya sering memakai gitar akustik dan pada gitar akustik, semakin mahal harganya semakin bagus suaranya krn butuh kayu kualitas bagus utk body-nya. Berbeda dgn gitar listrik walaupun body-nya pake kayu kualitas standar tapi utk suara msh bisa diakalin dengan efek, ampli dan kemampuan si gitarisnya.
    Kembali ke neck gitar yg saya beli, tanpa disangka dan melebihi harapan saya....necknya sangat nyaman, jarak senar ke fretboard cukup rendah tapi tidak sampai menimbulkan buzzing yg parah, nyaman buat main shredding, tapping, bending. Fretnya sepertinya ukuran medium tapi sedikit lebar dibandingkan fret ukuran medium umumnya. Maple yg dipakai mirip dgn gitar squire MII milik teman saya yg dibelinya 3 tahun yg lalu, jadi bisa dibilang maple-nya bukan kayu yg muda-muda amat.

    2 hari yg lalu udah saya coba pakai buat manggung dan hasilnya tidak mengecewakan, berangkat dari rumah bawa gitar dan 1 efek zoom ms50G (kalau udah tau tips & triknya ini efek praktis bgt) naik kereta dari depok sampai tujuan, kebetulan tempat manggungnya ga jauh dari stasiun sudirman. Di kereta pulang pergi dgn posisi berdiri, gitarnya ngga terasa berat padahal pake softcase standar. Ketika manggung suara yg dihasilkan cukup asik, ga tau ya dari sisi penonton tapi dari sisi saya diatas panggung cukup memuaskan dan mood mainnya jd lebih enak.

    Kesimpulannya : saya lg beruntung dpt gitar yg sesuai harapan saya walaupun ada sisi minus di finishing body, hanya waktu yg bisa menjawab sampai berapa lama gitar ini awet. Saya lebih menyarankan kalau bisa beli yg asli aja entah itu buatan luar atau lokal dan kalau mau sabar cari yg second...utk gitar second yg kondisinya bagus dan kadang bisa didapat dengan harga miring biasanya yg jual orang sakaw, orang kantoran yg butuh uang buat nikah, istri melahirkan, biaya anak sekolah atau diancam dicerai bini krn lebih sayang sama gitarnya
    kalo yg brand fen8er mungkin copy ya, dan emang uda bbrp seller yg jual copyan fen8er cukup rapi, tp sy lbh penasaran yg bocoran spt shect3r, L7D, dll cth [url]https://www.facebook.com/jeks77/media_set?set=a.10153354042646069.1073741906.80710 1068&type=3[/url]
    itu hrg 3an, kalo resminya kira2 8an, lumayan ya


    www.hartung-guitars.com

Page 2 of 3 FirstFirst 123 LastLast

Thread Information

Users Browsing this Thread

There are currently 1 users browsing this thread. (0 members and 1 guests)

Similar Threads

  1. [JUAL] : efek preamp high quality harga miring
    By josuando in forum Korner jual beli alat musik
    Replies: 0
    Last Post: 31-08-2012, 10:16
  2. [JUAL] : Shure sm57,beta58a,pg24x,pg288e harga miring!!!
    By junusc in forum Korner jual beli alat musik
    Replies: 2
    Last Post: 14-08-2010, 01:58

Posting Permissions

  • You may not post new threads
  • You may not post replies
  • You may not post attachments
  • You may not edit your posts
  •