• [Interview] Cella Kotak : Explorasi dan Prinsip Dasar Sound

    Lanjutan dari artikel interview Cella Kotak saat soundcheck sebelom penampilannya di PRJ 2013 silam. Sebelumnya lebih fokus pada pembahasan setup peralatannya, kali ini Cella menceritakan bagaimana dia bereksperimen dalam setupnya serta prinsip dasarnya dalam mencari sound personalnya.



    Apa pengalaman experimen sound yang cukup berkesan?


    Pernah dulu pakai 2 ampli sekaligus, Mesa Boogie (Rectifier) dan Marshall (JCM900), yang sinyal gitarnya dipecah menggunakan Morley Tripler (pemecah sinyal) trus masuk ke 2 ampli itu. Contoh aplikasinya buat dapetin sound berbeda, jadi misalnya mao distorsi yang pelan atau distorsi yang beda, dan di saat yang klimaks dua-duanya nyala. Tapi tergantung mau pilih mana ampli intinya, kan ampli intinya pake modulasi, biasanya Mesa tuh trus yang Marshallnya cuma distorsi aja. Ada lagi gw pernah pakai settingan direct dari Mesa Boogie V-Twin, kan butek tuh.. suaranya low dan mid-nya ngangkat banget tapi treble-nya amat sangat disayangkan, trus gw bantu pakai Marshall buat ngedorong. Jadinya ada 2 line sekaligus, direct dari V-Twin dan miking ke Marshall.. hasilnya keren banget suaranya. Seru hahaha..

    Itu settingan untuk Live Performance?

    Iya. Pernah coba ampli Mesa Boogie-lah pasti, enak sih kalo buat modern sound tapi butuh eksperimen. Kalo bisa sih kalo miking ampli Mesa jangan di tempat luas begini. Kenapa orang-orang bule amplinya sembunyi semua, biar suaranya ga kemana-mana. Kadang ditempeli ke tembok, dikasih kaca/mika.. baru fokus dia.

    Ada pendapat yang bilang kalau ampli Mesa paling susah treatmentnya, kalau ga dipegang operator yang ngerti hasilnya malah ga bagus..

    Iya, ga fokus, Marshall doang tuh yang fokus. Tapi kalo Mesa Boogie tuh clean-nya enak banget.

    Pernah coba Peavey 6505?

    Belum, nah itu penasaran tuh. Tapi kalo Peavey masih ada Marshall-Marshall-nya, pernah punya ampli Peavey 5150 soalnya.. buat modern bisa, 90s juga bisa.

    Gimana kebiasaan ngatur EQ standar?

    EQ juga sama aja, yang jelas gw itu low paling tinggi sama mid karena Marshall itu kan treblenya tajem banget jangan banyak2 karena ada Presence untuk men-treble-kan 3 EQ itu. Kalo orang banyak gak ngeh ya, karena gw ini eksperimen apa sih Presence ini.. ternyata walaupun mid dan treble ditutup tapi low dibuka trus presence diangkat, low-nya ini bisa jadi di-treble-in ama presence, Semuanya di treble-in. makanya treble gw dikit aja, dan presence dibuka sampe jam 9. Presence itu melebarkan sih sebenernya, mirip ama maximizer. Nah ini yang orang ga banyak ngeh.

    Iya bener, dan banyak orang juga yang memperlakukan Presence cukup banyak kadarnya dan hasil soundnya malah tajem ya..

    Makanya presence jangan terlalu banyak, karena kalo presence banyak treble juga makin banyak karena low sama mid juga di treble-in lagi ama presence-nya. Eet aja sempet kaget ama gw, dikira gw pake Mesa trus gw bilang cuma pake Marshall. “Wah? Surprise buat gw” kata Eet. “Anak-anak sekarang cenderung pengen sound seperti itu dia beli Mesa Boogie tapi kok lu kenapa Marshall?” tanya Eet. Siapa bilang Marshall ga bisa Modern? Eet juga bilang gitu, dan dia juga bisa pake Marshall kok. Emang bener sih, sound itu dari tangan… sama pemilihan EQ-nya, kalo jeli dapet, gitar mah semua sama aja. Eksperimen ampli itu ternyata ga ada abisnya, enak banget.. serius.

    Pernah eksperimen ampli gimana lagi? Pernah ganti-ganti tabung?

    Ga pernah, tabung mah apa aja.. blom detil, blom pelajarin. Miking paling, kadang pake mic jenis 414 yang tipis kayak rokok gitu bentuknya. Kalo SM57 standarlah ya apa yang dikeluarin ampli sama hasilnya, tapi kalo 414 lebih buka lagi. Harganya mahal tapi hasilnya keren. Itu mic condensor buat rekam vokal, tapi gw kalo take pake itu.

    Emang ya kalo udah kena drive ampli tabung tuh susah ya hahaha…

    Iya drive ampli the best-lah.. kena efek digital lagi aduuh… kayaknya gimanaa gitu

    Tapi lo dulu aja pake efek digital ya

    Gw tuh dulu ngeset efek digital distorsinya aja hampir 2 bulan, karena gw pengen kayak ampli banget suaranya. Tapi ya susah emang, diapa-apain tetep aja kedengeran mesin hahaha..

    Lo pernah cerita dulu salah satu metode rekaman buat dapetin sound ritem yang lebar itu kalo take gitar sering pake beberapa layering gitar dengan beberapa voicing berbeda.

    Iya, enakan gitu sekarang, kayak kita gini udah belajar lebih musikal-lah dalam aransemen lagu. Layer-layer yang kecil-kecil gitu penting tuh. Kalo didenger biasa kayak ga kedengeran tapi kalo di mute berasa ada yang hilang frekuensinya.

    Selain Gear dan masalah EQ, apa ya yang bikin sound lo bisa modern?

    Apa ya, emang mainnya modern aja kali ya.. mungkin cara mainnya. Orang beda lho, dengan setup yang sama ga diapa-apain trus main lagu yang sama antara orang pop dan rock misalnya.. beda hasilnya, Itu bener banget. Trus Gw take pake Pick besi kalo rekaman, enak banget. Kedengeran jreg jreg suara besi-nya berasa banget, dan itu ketangkep ama pickup gitar. Emang ga nyaman dimaininnya tapi didengernya enak dan beda antara pick plastik dan besi. Tapi jangan buat lead, buat ritem aja.. kalo buat lead keteteran ntar, gw juga ga sanggup hahaha..

    Kirain tadi pas denger lagi sound check itu Marshall-nya udah modifan atau ganti spek tabung

    Tabung diganti gimana.. orang itu ampli panitia, gw ga bawa ampli hahaha



    Interview by : Faisal
    This article was originally published in forum thread: [Interview] Cella Kotak : Explorasi dan Prinsip Dasar Sound started by musicman View original post
    Comments 25 Comments
    1. goei's Avatar
      goei -
      mantabs!!
    1. musicman's Avatar
      musicman -
      semoga cukup menginspirasi, khususnya buat para Gear Minded hehehe
    1. trianto's Avatar
      trianto -
      hebat... bener bener maximalin gear... push to the limit
    1. Cyed's Avatar
      Cyed -
      Dulu sempet lama jaga studio sih, kupingnya jadi mateng.. sejak ngamen pas awal2 ke jakarta juga doi udah totalitas. Jadi ga heran lah sama kerja kerasnya. Sound nya juga konsisten, termasuk salah satu langganannya mas Nur yg paking rewel nih..
    1. papasaurus84's Avatar
      papasaurus84 -
      Quote Originally Posted by musicman View Post
      semoga cukup menginspirasi, khususnya buat para Gear Minded hehehe
      menginspirasi banget. om raaaaads...ayoooo...
    1. rads's Avatar
      rads -
      ayo opo....??
    1. 4Stringer's Avatar
      4Stringer -
      Quote Originally Posted by papasaurus84 View Post
      menginspirasi banget. om raaaaads...ayoooo...
      Quote Originally Posted by rads View Post
      ayo opo....??
      ayo nge-GAS..??
    1. papasaurus84's Avatar
      papasaurus84 -
      Quote Originally Posted by rads View Post
      ayo opo....??
      ayo lanjutkan bujet amp...
    1. musicman's Avatar
      musicman -
      ayo perkuat ideologi.. gunakan ampli studio / panggung yang disediain
    1. rads's Avatar
      rads -
      gunakan russel, marvell, silvercrest & cora.........!!!
    1. goei's Avatar
      goei -
      gunakan jc120 dan clonenya...
    1. noviari's Avatar
      noviari -
      Quote Originally Posted by musicman View Post
      ayo perkuat ideologi.. gunakan ampli studio / panggung yang disediain
      sebetulnya hal inilah yang mengawali gue ngeGAS gue dulu maunya manfaatin ampli apapun yang disediain panitia, paling nambah OD aja buat booster... nha ternyata waktu itu gue 3 kali ketemu ampli yang namanya Roland Jazz Chorus....

      Ya itu ampli sebenernya keren sih buat clean, tapi channel drive-nya ya tau sendiri lah udah gitu itu ampli adalah "overdrive killer", alias pedal OD yang dicolok ke situ rata2 hilang "kesaktiannya", bahkan pedal distorsi yang "biasa-biasa aja" juga bakalan melempem kalo masuk situ dan yang lebih parah lagi, Roland Jazz Chorus adalah ampli yang paling sering ada di panggung, dengan kata lain gue kemungkinan bakalan dapet itu ampli lagi

      sejak kejadian itulah gue jadi berburu pedal OD dan Distorsi yang masih tetap garang kalo dicolokin ke Roland Jazz Chorus (atau ampli-ampli yang bersifat kayak gitu)... ya emang sih tetep aja gak bakal optimal, tapi paling enggak sound gue masih cukup "menggigit" lah....

      NB: gue itu setaun manggung paling banter 3 kali, jadi 3 kali ketemu Roland Jazz Chorus itu bagi gue udah kayak ketemu itu ampli terus tiap kali manggung hehehehe....
    1. musicman's Avatar
      musicman -
      hahaha itu pernah gw alamin pas persiapan manggung gathering ama trio gw. latian di farabi cempaka mas taunya cuma ada JC120.. ampun deh mana cuma bawa OD, EQ dan delay kayak biasa. alhasil gw terpaksa main style shred dengan sound OD yang kering tapi trnyata yg lain malah ga trlalu komplain dan katanya asik aja soundnya.. cuma gw aja yg semaput, tangan dipaksa kerja keras hahaha.. abis itu gw selalu sedia pedal distorsi kalo2 kejadian begitu keulang lagi.
    1. Tiyo's Avatar
      Tiyo -
      Thanks postingnya, mantab..
    1. Dimetrius_Vk's Avatar
      Dimetrius_Vk -
      Roland JC-120 segitu besarkah pengaruhnya pada pedal OD & Dis gitars? Belom pernah nyoba nih tapi emang ini ampli udah kaya ampli standard panggung-panggung, di mall-mall juga banyak yang make.

      Pedal dis / OD yang aman buat ampli-ampli yang ngga bersahabat itu apa aja yah kira?

      Oh iya Cella KOTAK keren banget ternyata. Salah satu hal yang dipelajari = "Presence." Kirain itu knob ngga terlalu berguna ternyata punya peran yang cukup signifikan di dalam sebuah ampli.
    1. chinmie_lho's Avatar
      chinmie_lho -
      makanya selalu sedia satu pedal amp simulator, kalo udah gini JC 120 malah jadi ampli favorit, ketemu ampli keyboard-pun masih bisa jalan,hehehe
    1. trianto's Avatar
      trianto -
      Quote Originally Posted by chinmie_lho View Post
      makanya selalu sedia satu pedal amp simulator, kalo udah gini JC 120 malah jadi ampli favorit, ketemu ampli keyboard-pun masih bisa jalan,hehehe
      JC 120 kayaknya mirip ampli keyboard ya karakternya... berarti bersahabat donk dengan multieffect digital yang ada amp simulator dan cab simulatornya
    1. Dimetrius_Vk's Avatar
      Dimetrius_Vk -
      Berarti distorsi2 yang amp simulator itu bisa berteman dengan ampli yang ngga bersahabat ya?

      Anyway dulu nyoba DS-1 trus susah dapet settingannya gitu, berubah ke Hardwire SC-2 Velve Distortion dan puas dengan suaranya. In the end beli AMT M-2 (JCM 800) trus ngerasain distorsi yang ngga pernah dirasain di dunia gitu. Hehe, puas lebay mampus deh^^

      Oh iya 3-3nya dicoba di ampli bass gilmore GLB45 tapi buat maen gitar (humbucker).
    1. chinmie_lho's Avatar
      chinmie_lho -
      Quote Originally Posted by Dimetrius_Vk View Post
      Berarti distorsi2 yang amp simulator itu bisa berteman dengan ampli yang ngga bersahabat ya?

      Anyway dulu nyoba DS-1 trus susah dapet settingannya gitu, berubah ke Hardwire SC-2 Velve Distortion dan puas dengan suaranya. In the end beli AMT M-2 (JCM 800) trus ngerasain distorsi yang ngga pernah dirasain di dunia gitu. Hehe, puas lebay mampus deh^^

      Oh iya 3-3nya dicoba di ampli bass gilmore GLB45 tapi buat maen gitar (humbucker).
      pakai amp simulator malah biasanya problem kalau ketemu ampli gitar yang speakernya berkarakter, jadi dobel eq-nya..jadi musti diatur lagi supaya enak. paling bagus ya punya amp simulator yang bisa dimatiin speaker/cabinet simulatornya, jadi pakai ampli gitar atau ampli keyboard/direct mixer bisa semua
    1. trianto's Avatar
      trianto -
      Quote Originally Posted by Dimetrius_Vk View Post
      Berarti distorsi2 yang amp simulator itu bisa berteman dengan ampli yang ngga bersahabat ya?

      Anyway dulu nyoba DS-1 trus susah dapet settingannya gitu, berubah ke Hardwire SC-2 Velve Distortion dan puas dengan suaranya. In the end beli AMT M-2 (JCM 800) trus ngerasain distorsi yang ngga pernah dirasain di dunia gitu. Hehe, puas lebay mampus deh^^

      Oh iya 3-3nya dicoba di ampli bass gilmore GLB45 tapi buat maen gitar (humbucker).
      kalo ampli bass karakternya lebih flat... mirip ampli kibor CMIIW